The Jewel Of Java ~ Yogjakarta Part 5 : Melewati Garis Lurus Merapi – Kraton – Pantai Selatan

Hari ke-empat di Jogja sebelum pulang ke Malaysia keesokannya, aktiviti kami lebih leisure. Kami hanya mengunjungi beberapa tempat yang berada di atas satu garis lurus di atas peta satelit iaitu Keraton dan Pantai Selatan (Parangtritis). Menurut satu kajian, Kraton – Pantai Selatan (Parangtritis) – Tugu Jogja – Merapi berada dalam satu imej garisan lurus di atas peta satelit. Hal ini disahkan oleh Guru Besar Filsafat Universitas Gajahmada Profesor Damarjati Supadja. Lihat sini untuk keterangan lanjut ~ Filosofi Garis Lurus: Gunung Merapi – Keraton Yogya – Tugu – Pantai Selatan

Sejam lebih juga perjalanan kami ke Pantai Parangtritis. Pasir pantai yang kehitaman disusuli angin sepoi sepoi bahasa membawa pasir-pasir halus menggamit kedatangan kami ke sana. Di sini aku dan rakan berpisah seketika. Dia dengan shoppingnya.. Haha aku pula sibuk dengan kisahku. Lebih senang hayati keindahan alam ciptaan Yang Satu itu. Saat berada di tepi pantai mata aku sudah terpandang seorang lelaki tua dengan kereta kudanya atau lebih dikenali sebagai bendi. Sempat juga aku bersiar-siar memutar sekeliling persisiran pantai yang panjang itu, dari ke hujung sehingga ke hujung.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA
warung yang terdapat di pinggur pantai

 

Bergambar di atas bendi. Kereta kuda ni juga dikenali sebagai beldi atau andong ye
wp-image-987823198
Belakang saya adalah laluan air terjun Curug Parang Endog. Waktu saya jengah adalah musim kemarau. Air memang tak ada melainkan kalau musim hujan
wp-image--1057142868
sebelah timur Pantai Parangtritis terdapat banyak batuan karang

 

 

Sesekali aku cuba berborak dengannya walaupun angin dan deburan ombak sangat kuat sehingga suaranya yang lembut dan sopan tidak kedengaran. Pekakkah aku? Atau suara alam lebih merdu di telinga aku? 😊. Dalam kesibukan mengendalikan kereta kudanya, aku sempat bertanyakan mitos Parangtritis ini.

Banyak mitos yang dikaitkan dengan Pantai Parangtritis terutama dengan lagenda Ratu Kidul atau Nyi Roro Kidul, si penunggu Parangtritis dari kalangan jin. Masyarakat sini masih lagi percaya bahawa Pantai Parangtritis merupakan gerbang kerajaan laut Ratu Kidul yang menguasai laut selatan. Tidak hairanlah jika masih ada yang mengamalkan upacara ritual bagi meminta izin Ratu Kidul jika ingin melakukan sebarang aktiviti atau acara di area sini.

Selain dikaitkan dengan mitos Ratu Kidul, dikatakan juga apabila menjengah ke pantai ini, berpakaian berwarna hijau adalah dilarang sama sekali. Eh! Apa pula sebabnya? Menurut kisah lagenda warna hijau adalah warna kesukaan Ratu Kidul dan sesiapa yang memakainya, akan mati kelemasan di bawa arus ombak. Terteleng -teleng juga kepala aku ke kanan dan kiri. Sesekali meliar mata meninjau dan mencari si baju hijau. Aku lihat pada diri. Eh! Tudungku berwarna hijau. Haaa sudah..

Cepat-cepat aku berseloroh dengan si tua yang setia menemani aku di Parangtritis ini..

‘pak bener ya.. Kalo sesiapa pake baju warna ijo sering lemas di Parangtritis deh? ‘

‘bener.. Kalo atas bendi saya rasanya selamat. Ratu kidul suka sama pria aja. Usah risau neng’

Lega hati aku mendengarnya. Haha.. Mitos, kebetulan atau kebenaran? Haa… Aku bukan pria. Agaknya kalau aku pria gamaknya dah tak pulang ke Malaysia. Usai bersiar dengan bendi aku susur dan rehat pula dipinggir pantai sambil melihat sekeliling, tak lama.. Aku bingkas bangun bila habuk pasir halus mengganggu pemandangan aku. Puas aku di sini selama sejam lebih, aku beransur pula kembali kota Jogja untuk meninjau pula Kraton Yogjakarta

OLYMPUS DIGITAL CAMERA
Sempat juga berteduh di bawah sini menghadap angin lautan. Tetapi angin yang membawa pasir halus membuatkan aku tak lama menghayati nyamannya angin bertiup di pinggir pantai. tak nyaman dah kalau mata dimasuki habuk pasir!
OLYMPUS DIGITAL CAMERA
Antara prop berbayar menghadap Pantai Selatan (Parangtritis). wow! Paris Beach?
OLYMPUS DIGITAL CAMERA
Penunggang bendi membawa bendi mereka sepanjang pantai

𝑲𝒓𝒂𝒕𝒐𝒏 𝑲𝒂𝒔𝒖𝒍𝒕𝒂𝒏𝒂𝒏 π‘΅π’ˆπ’‚π’šπ’π’ˆπ’šπ’‚π’Œπ’‚π’“π’•π’‚ π‘―π’‚π’…π’Šπ’π’Šπ’π’ˆπ’“π’‚π’• atau 𝑲𝒓𝒂𝒕𝒐𝒏 π’€π’π’ˆπ’‹π’‚π’Œπ’‚π’“π’•π’‚ bukan sahaja merupakan tempat inap raja. Tetapi juga menjadi muzium yang kaya dengan kebudayaan Jawa.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA
Relief perjuangan Pengeran Mangkabumi
OLYMPUS DIGITAL CAMERA
bangsal Pageleran (Tratag Rambat). Di sinilah salah satu tempat pelaksanaan Upacara Garebeg yang diselenggarakan 3 kali dalam setahun

Kraton ini dibina oleh Pengeran Mangkubumi (sultan Jogya yang pertama) iaitu Sultan Hamengku Buwono pada tahun 1755. Menyelusuri setiap inci sudut dalam muzium ini banyak bahan bersejarah yang boleh dijamu oleh mata antaranya koleksi milik kesultanan.

Selain berfungsi sebagai muzium dan inap raja, Kraton ternyata merupakan pusat warisan budaya. Segala bentuk upacara keagamaan (grebeg) dan adat istiadat masih dijalankan sehingga kini di sini.

Ada tiga jenis Grebeg, iaitu Grebeg Pasa untuk merayakan β€˜Idul Fitri, Grebeg Besar (Dzulhijjah) untuk merayakan I’dul Adha, dan Grebeg Mulud untuk merayakan Maulud (kelahiran) Nabi Muhammad SAW.

Sempat juga aku tinjau. Beberapa staff istana sedang memeriksa balai yang ada bersiap sedia bagi menyambut kedatangan Hari Grebeg Besar. Lagi beberapa hari sebenarnya waktu aku menjengah nak merayakan Grebeg Besar. Agaknya kalau aku dan Kak Nas stay di Jogja sehingga Hari Raya Qurban hari tu mungkin boleh melihat upacara grebeg ini berlansung. Sayangnyaa..

OLYMPUS DIGITAL CAMERA
Bangsal Sri Manganti Kraton Yogyakarta tak silap aku lah. erk! Dah lupa.. 
OLYMPUS DIGITAL CAMERA
Bapak-bapak pekerja istana

Sebelah petang aku menjengah Pasar Beringharjo dan malamnya, aku dan Kak Nas menjengah pula Jalan Malioboro. Shopping time untuk travelmate aku. Jadilah buat Kak Nas shopping. Beli cenderamata yang berkenan di hati untuk dititipkan pada family. Aku pula layankan sahaja dan lebih senang singgah kedai makan Jawa. Sambil makan kutunggu rakan berbelanja, sempat juga aku update kisah yang ada. Nampaknya kisah Jogja dah sampai pengakhirannya. Lengkap sudah percutian singkat aku ke Jogja kali ini.Agaknya lepas ni nak ke mana ya?? Eh! Tunggu… Ada jodoh, dan tidak ada aral yang melintang bertemu kita dengan kisah baru. Yuhuuu…left one more the mega trip yang sedang menunggu!

πŸ’Œ KCF

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s