Kembara Musim Sejuk Mongolia Part (3) : Trans Mongolian Journey

“Ketak ketuk ketak ketuk ketak…”

Bunyi berdetak detuk kereta api seringkali menjadi nyanyian yang paling merdu di telinga aku sewaktu travel. Serius! Perasaan yang tak dapat diungkap dek kata-kata. Berbicara tentang kereta api, di benak aku hanya terbayang Transiberia, TransMongolia dan Trans Manchuria…. Jika memperkatakan tentang 3 jalur kereta api ini, aku rasa hampir semua traveller idamkan ‘the epic route’ ini. Malah aku sendiri idamkan TSR (Trans-Siberian Route) sejak mula terjebak dalam travelling lagi. Saban tahun aku lihat sudah ramai traveller berjaya melaksanakan cita-cita mereka mengikut route epic ini. Terdetik di hati ‘setidak-tidaknya kalau belum rezeki buat TSR pelan-pelan kayuh TMR dulu pun jadilah!’

Usai urusan check out hostel di tengah-tengah kota metropolitan Beijing pada pukul 8.30pagi aku terus aku dan rakan sekembara mengorak langkah sambil berbondong-bondong menggalas beg dari dewasa sehinggalah si kecil Nadine ke Beijing Railway Station.

Masing-masing gembira dan tidak sabar untuk menjejak Trans-Mongolia
Train K23 Beijing to UlaanBaatar

11.20 pagi.
Terpateri jua dalam sejarah hidup. Tidak aku sangka keinginan aku menjadi nyata. Aku dan rakan-rakan akhirnya berpeluang menaiki train epic Transmongolia tetapi tidak merentasi tiga negara. Kami hanya menjejaki China dan Mongolia sahaja. Menjejakkan kaki ke atas train K23 ini dirasakan seperti berada di alam mimpi. Berkali-kali aku monolog dalam diri ‘ini permulaannya Feesya.. untuk kau menapak lebih ke atas’. Senyum aku makin lebar!

Ceria semuanya sebaik melangkah kaki di atas train Trans-Mongolia

Bagi yang belum tahu, Trans Mongolia line runs between Beijing and Moscow via Ulaan Baatar. Manakala Trans-Siberia line runs between Moscow dan Vladivostok. Tidak melalui China atau Mongolia. Trans-Manchuria pula merentasi China dan sempadan Russia (Manzhouli-Zabaikaslk) dan menyelusuri sebahagian Mongolia seterusnya ke Moscow. Insya Allah tak ada aral TSR 2020 nanti akan aku laksanakan pula melalui TransManchuria. Hai.. Masih sempat lagi aku menyulam angan!

Jadual tren K23

Mata aku meliar memerhatikan keadaan dalam gerabak. Train K23 ini keadaannya tidak jauh berbeza dengan train antara bandar milik China yang pernah aku naiki. Aku dan rakan sekembara lain kesemuanya mengambil 2nd class 4 berth sleeper yang harganya murah sedikit berbanding 1st class. Murah tak murah sehala dalam Rm750 juga. Boleh gugah poket juga sebenarnya. ~sigh~. Ada tiga pilihan kelas kabin yang disediakan, Kelas 1, Kelas 2, dan Kelas 3. Sungguhpun begitu tidak ada shower tau.

Toilet dalam kereta api K23 ~ 📷 credit to Ayu
Sinki juga ada disediakan ~ 📷 credit to Ayu
Water heater ~ 📷 credit to Ayu

Belum sejam perjalanan menaiki train K23 ini aku dan rakan-rakan tak henti-henti mengetip kamera. Itu baru sampai JiningSouth. Malah mengikut pengalaman pengembara lain katanya sepanjang mengikut jalur transmongolian ini (Beijing – Jining South – Zhurihe – Erlian – Dzyamin Ude – Ulaanbaatar) pemandangan landskapnya sangat mengkagumkan. Itu aku akui!

Sungai yang kelihatan membeku.
 Merentasi ladang gandum di sebuah lembah di Jining South, China
Pemandangan sepanjang merentasi Zhangjiakou, China

Setelah 11 jam perjalanan, kami tiba di Erlian perbatasan China-Mongolia pada pukul 9.45 malam bagi tujuan border crossing. Di sini kami tidak perlu turun dari kereta api, sebaliknya pegawai imigresen yang bertugas akan naik ke atas kereta api. Riuh juga kami dalam tiga kabin sewaktu pemeriksaan. Lucu… Bahasa tentulah menjadi satu halangan. Ada rakan sekembara yang siap dengan bahasa isyarat bila ditanya particular diri masing-masing sementelah officer pula tidak mampu berbahasa Inggeris. Di sini biasanya officer akan check satu persatu passport dan sedikit soal siasat. Soalan biasanya bertanyakan kerja apa? Dari mana? Beg pula akan diperiksa secara rambang. Ikut nasib.

Officer yang sedang bertugas ~ 📷 credit to Nor Hashimah

Kebetulan bila diunjukkan pasport kepunyaan aku, dibibir tersebut ‘zhe ge wo de’ sambil angkat tangan. Maka sesi soal siasat berlangsung dalam bahasa China. Aku ditanya apakah nama Cina aku. Terpinga jugak mulanya. ~ketawa~. Nasib aku teringat nak cakap yang aku ni Malaixiyaren (orang Malaysia). Aku tidak lupa daratan okay! Sewaktu kabin milik aku, Ayu dan Zaid disoal siasat  di luar kabin kami kelihatan berdirinya dua orang askar betul-betul berhadapan jendela kereta api memerhatikan gerak geri kami. Aduhaiii askar yang di luar tu lebih menarik hati sebenarnya! Dengan hidung mancungnya sempat juga aku dan Ayu melambai dan merenung berkali-kali. Sebalik penutup muka yang menampakkan matanya itu, aku tahu dia tersenyum bila kami asyik tenung melihat tingkah lakunya. Oh ya! Sebelum terlupa di sini passport kami diambil dulu dan akan dicop. Apabila tiba stesen seterusnya, Dzaymn Ude (Mongolia side) barulah passport kita akan dikembalikan. Di Erlian kami berhenti selama 2jam. Waktu berhenti ini lah perut aku memulas. Nak menangis menahan. Seram sejuk juga dibuatnya. Dua jam terasa seksa amat! 12.59pagi baru lah train akan bergerak semula. Cepat-cepat hajat ditunaikan apabila tandas yang dikunci tadi dibuka.

Sewaktu di border Erlian aku sempat memerhatikan pertukaran roda rel kereta api dijalankan. Pengalaman dapat merasa duduk dalam gerabak yang diangkat dari luar bagi tujuan pertukaran rel. Oh ya! Rel China dan Mongolia tidak sama kerana berbeza kelebarannya. Rel dari Mongolia ke Russia rupanya lebih besar berbanding China.

Kerja-kerja penukaran rel yang dapat disaksikan di Erlian Border

Sejam lebih kemudian, kami tiba di Zamyn Ude pada pukul 2.15pagi. Setiap passenger dalam kabin akan diarahkan untuk bangun dari tidur dan mengisi borang putih kemudian menyerahkan passport untuk dicop. Aku tidak mengalami masalah kebetulan waktu ini aku masih berjaga. Kalau ikutkan pengalaman orang lain yang pernah aku baca melalui blog, mereka dikehendaki turun dari kereta api tetapi aku dan rakan sekembara sebaliknya. Masih duduk utuh di atas kereta api. Waktu inilah kami masing-masing blur bila diunjukkan borang putih yang bertulisankan bahasa Mongolia. Jenuh seorang dua google translate borang tersebut namun tak dapat diterjemah. Officer pula tidak membantu.

“English… English”, ujar Kak Shimah kepada officer bertugas.

“No.. No… English”, balas officer dengan muka ketat sambil berlalu meninggalkan kami termanggu-manggu.

Dalam galau 10minit… Krik krik krik. 20minit krik krik krik akhirnya pukul 3.30pagi kereta api akhirnya bergerak perlahan-lahan meninggalkan Dzamyn Ude. Oleh kerana masing-masing keletihan dan mamai jadi kami semua andaikan urusan sudah selesai di border Mongolia dan passport kami dikembalikan. Aku pula terkelip-kelip tidak dapat melelapkan mata.

Dalam kegelapan kereta api membelah malam merentasi padang nan tandus. Kelihatan beribu-ribu bintang berkelipan dari jendela kereta api.

‘Milky way…Cantiknya’, getus aku sendiri dan dalam keasyikkan itu tak ku tahu bilakah masanya aku terlelap sendiri.

6.30pagi.
Lena aku terganggu dengan panggilan dari rakan sekembara. Ku intai di jendela bentuk muka bumi nan tandus masih lagi menghiasi pandangan mata sehinggalah jam 12.00tengahari bumi yang tandus tadi diliputi pula butiran salji. Serba memutih.

Pasir nan tandus sebaik sahaja melintasi Mongolia.
White land everywhere when reach near Ulaanbaatar
Melayan pandangan dan perasaan. Dingin dan beku di luar sana.

Wah! Di hati mula tak sabar untuk menjejaki bumi Mongolia! Bunga-bunga gembira jelas kelihatan di wajah masing-masing apabila berjaya menempuh 27jam perjalanan dan akhirnya tepat 2.35petang kami tiba jua di bumi yang terkurung daratannya.

Sain bainu Mongolia!!

💌 KCF

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s